10 Ilmuwan yang Mati Terbunuh Oleh Eksperimen Sendiri

Inilah orang-orang besar yang penemuan telah mengubah dunia tetapi mereka kurang beruntung karena mereka meninggal atau cedera diri mereka sendiri ketika melakukan eksperimen mereka. Kemajuan mereka harus dibuat untuk ilmu yang luar biasa dan banyak dari mereka membuka pintu untuk beberapa penemuan manusia terbesar dan penemuan.
1. Sir David Brewster

Sir David adalah seorang ilmuwan Skotlandia, dan penulis. Optik dan cahaya polarisasi adalah bidang minatnya. Optik adalah bidang yang membutuhkan visi yang sangat baik. Pada 1831, Sir David melakukan eksperimen kimia yang hampir buta kepadanya. Dia tetap terpengaruh dengan masalah mata sampai kematiannya. Sir David Brewster dikenal sebagai penemu kaleidoskop – sebuah mainan yang telah memberikan sukacita bagi jutaan anak-anak selama bertahun-tahun.

2. Alexander Bogdanov

Alexander Bogdanov adalah seorang dokter Rusia, filsuf, ekonom, dan penulis fiksi ilmiah. Pada tahun 1924, ia mulai percobaan dengan transfusi darah. Setelah melakukan 11 transfusi dirinya, ia menyatakan bahwa ia telah diskors botak, dan meningkatkan penglihatannya. Sayangnya, Bogdanov lupa untuk menguji kesehatan darah donor yang ia gunakan. Pada tahun 1928, Bogdanov mengambil transfusi darah yang terinfeksi dengan malaria dan TBC yang membuatnya meninggal tidak lama.

3. Karl Scheele

Scheele adalah seorang kimiawan farmasi dan telah menemukan banyak unsur-unsur kimia. Yang paling terkenal di penemuannya adalah oksigen, molibdenum, tungsten, mangan dan klor. Dia juga menemukan sebuah proses yang sangat mirip dengan pasteurisasi. Scheele memiliki kebiasaan pengujian rasa penemuannya dan berhasil bertahan seleranya-uji hidrogen sianida. Tapi ia disayangkan sedangkan merkuri mencicipi dan meninggal dari gejala keracunan merkuri.

4. Elizabeth Ascheim

Setelah kematian ibu, Elizabeth Fleischman Ascheim menikah dokter keluarganya, Woolf. Woolf sangat banyak keluar tentang penemuan baru Wilhelm Conrad Röntgen x-ray. Istrinya juga menjadi sama tertarik di dalamnya dan dia menyerah bekerja sebagai pemegang buku untuk melanjutkan studi dalam ilmu listrik. Akhirnya, ia membeli sebuah mesin x-ray dan menyimpannya di kantor suaminya yang merupakan laboratorium x-ray pertama di San Francisco.

Menggunakan diri mereka sebagai subyek, Dia dan suaminya menghabiskan beberapa tahun di bereksperimen dengan mesin. Sayangnya, mereka tidak menyadari konsekuensi dari kurangnya perlindungan untuk x-ray dan Elizabeth meninggal karena kanker yang sangat luas dan kekerasan.

5. Jean Francois De Rozier

Jean Francois adalah seorang guru kimia dan fisika. Pada 1783, ia menyaksikan balon pertama di dunia penerbangan yang menciptakan hasrat dalam dirinya untuk terbang. Setelah menguji berbagai penerbangan domba, ayam, dan bebek, ia mengambil berawak pertama penerbangan gratis di balon. Dia bepergian pada ketinggian 3.000 kaki dengan menggunakan balon udara panas. Kemudian, De Rozier merencanakan menyebrangi Selat Inggris dari Perancis ke Inggris. Dia mengambil penerbangan tapi sayangnya setelah mencapai 1.500 kaki di udara panas gabungan dan balon gas, balon kempes dan membuatnya jatuh ke kematiannya.

6. Sir Humphry Davy

Sir Humphry Davy adalah seorang kimiawan Inggris yang brilian dan penemu. Dia mendapat awal yang sangat kasar untuk karir ilmu pengetahuannya. Sebagai trainee muda, dia dipecat dari pekerjaannya karena ia terlalu banyak menyebabkan ledakan saat melakukan percobaan. Dia begitu banyak bergairah tentang kimia bahwa ia mengambilnya sebagai bidang karirnya. Dia memiliki kebiasaan menghirup berbagai gas ketika berhadapan dengan mereka. Untungnya kebiasaan ini menyebabkan penemuan sifat anestesi nitrous oxide. Namun, sayangnya, ini kebiasaan yang sama menyebabkan dia hampir bunuh diri pada banyak kesempatan. Keracunan gas sering membuatnya tidak berguna selama dua dekade sisa hidupnya. Dia juga rusak matanya permanen dalam ledakan triklorida nitrogen.

7. Michael Faraday

Setelah cedera dari mata cemerlang kimiawan Inggris Sir Humphrey Davy, Faraday menjadi trainee ke dia. Dia membuat upaya untuk meningkatkan metode Davy elektrolisis dan membuat penemuan yang berguna di bidang elektro-magnet. Sayangnya, Faraday juga mengalami kerusakan matanya dalam ledakan nitrogen klorida. Dia menghabiskan sisa hidupnya dengan penderitaan keracunan kimia kronis.

8. Galileo Galilei

Galileo juga disebut sebagai “bapak fisika modern”. Karyanya pada penyempurnaan teleskop brilian. Ini membuka pintu alam semesta untuk generasi mendatang. Tetapi juga rusak penglihatannya. Dia terpesona dengan matahari dan menghabiskan berjam-jam menatapnya. Sebagai akibatnya, ia mendapat kerusakan retina nya ekstrem. Ini adalah penyebab paling mungkin kebutaan dekat nya dalam empat tahun terakhir hidupnya.

9. Louis Slotin

Slotin bekerja pada proyek AS untuk merancang bom nuklir pertama. Sementara melakukan eksperimen untuk proyek, ia sengaja menjatuhkan bola berillium pada bola kedua menyebabkan kritis prompt. Hal ini diketahui dari para ilmuwan lain yang berada di ruang yang mereka telah menyaksikan suatu cahaya biru ionisasi udara dan merasakan gelombang panas. Slotin dilarikan ke rumah sakit di mana ia meninggal sembilan hari kemudian. Jumlah radiasi ia terkena setara dengan berdiri 4800 meter dari ledakan bom atom.

10. Marie Curie

Curie bersama suaminya Pierre menemukan radium pada 1898. Dia menghabiskan sisa hidupnya melakukan penelitian nya radiasi dan terapi radiasi belajar. Paparan konstan nya untuk radiasi menyebabkan leukemia kontraktor dan karena yang dia meninggal pada tahun 1934. Curie adalah orang pertama dan satu-satunya yang menerima dua hadiah Nobel dalam ilmu di dua bidang yang berbeda, kimia dan fisika.

2 thoughts on “10 Ilmuwan yang Mati Terbunuh Oleh Eksperimen Sendiri

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s